Halaman

Jumaat, 11 Januari 2013

Hala tuju Islam Menjelang 2013: Siapa yang akan pertahankan kedudukan Islam di Malaysia?

Terus kepada soalan yang diajukan kepada saya; Ke mana hala tuju Islam dalam suasana politik negara kita. Bahkan secara umumnya, apabila kita perhatikan dunia pada hari ini, usaha-usaha untuk memisahkan Islam daripada kehidupan sangat banyak. Usaha untuk memisahkan Islam dari ekonomi, akhlak, sifat kemanusiaan, keimanan dan kepercayaan turut berlaku sehingga hari ini. Cuma sejauh mana kita sedar?

Di Eropah pada abad ke-15 Masihi apabila berlaku pergolakan antara gereja dengan masyarakat, gereja yang menguasai pentadbiran negara pada ketika itu bergolak, di mana mereka menggunakan agama untuk kepentingan politik sehingga masyarakat ditipu. Wujud di sana surat-surat pengampunan; sesiapa yang ingin meminta ampun boleh mengisi borang dan menghantarnya kepada gereja dengan membayar jumlah tertentu dan mereka akan diampunkan.

Ini penipuan yang berlaku di dalam gereja. Muncul golongan reformis yang mana mereka bukan beragama Islam dan tidak berakidah dengan akidah Islam, mereka membawa satu fahaman kononnya untuk menentang gereja dan tindakan mereka itu bukanlah satu masalah. Saya hendak menceritakan implikasinya terhadap dunia Islam. Apabila bangkit masyarakat Eropah menentang gereja, antara usaha-usaha paling besar yang mereka lakukan adalah memisahkan agama daripada pentadbiran dan ekonomi, serta cuba membawa pemikiran kesamarataan dalam agama, serta mendahulukan hak asasi manusia melebihi kepentingan agama.

Di antara reformis yang popular pada ketika itu adalah Martin Luther. Ideologinya telah diterjemahkan oleh beberapa pemimpin dunia pada ketika ini. Telah berjaya di Turki, Erdogan, dan sebelum Erdogan, tokoh seperti Mustafa Kamal Ataturk. Kita bukan memujinya. Dia menghina Islam dan meletakkan Islam di tempat yang terbawah. Walaupun dia dipuja dan dipuji oleh sebahagian daripada agamawan di negara ini pada hari ini, saya tidak bersetuju. Kita mungkin memujinya dari sudut pentadbiran, tetapi tidak dari sudut memisahkan Islam daripada masyarakat Turki, memisahkan Islam dari pendidikan, memisahkan Islam dari kehidupan masyarakat di Turki, serta memisahkan Islam dari pentadbiran.

Ini juga yang berlaku di Indonesia, bahkan pada masa ini ia mula diterjemahkan di negara-negara Arab. Memisahkan agama dengan hak asasi manusia berjaya dilakukan di Palestin; lihat bagaimana dipisahkan antara Yahudi dengan Zionis. Zionis dikatakan kejam, jahat, yang membunuh rakyat Palestin, bukan yahudi, kita bukan bermusuh dengan yahudi. Sedangkan Al-Quran berkata sebaliknya. Al-Quran memberikan penjelasan kepada kita,
وَلَن تَرْضَىٰ عَنكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ
“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan ridha kepada kamu sehingga kamu mengikuti agama mereka.” (surah Al-Baqarah, 2: 120)
Ini pendirian dan ketetapan Al-Quran, tetapi yahudi pada hari ini berjaya memisahkannya menyebabkan sebahagian kaum muslimin memuliakan yahudi dan bersama-sama dengan yahudi, bersama-sama dengan rabai dan paderi berdemonstrasi di Eropah, di UK, London, Amerika atas asas kemanusiaan dan hak asasi manusia kerana masyarakat di Palestin dibunuh dan disiksa oleh Zionis. Apakah mereka tidak sedar bahawasanya di dalam kitab-kitab Yahudi tertulis bahawasanya umat dan bangsa selain bangsa Yahudi adalah bangsa yang hina, bahkan di kalangan pelampau mereka menggelarkan umat selain yahudi sebagai anjing-anjing. Ini isu akidah tetapi mereka berjaya memisahkannya dari kamus kehidupan umat Islam.

Sebab itu kita perlu bermuhasabah kembali dengan apa yang berlaku puluhan tahun ini. Kita tidak nafikan kemungkinan di saat kita mencapai kemerdekaan, tokoh-tokoh ilmuwan, pakar-pakar Islam memang ada pada ketika itu tetapi tidak begitu ramai. Sumber maklumat susah untuk dicapai. Dulu, apa yang berlaku di Kuala Lumpur belum tentu orang di Perlis boleh tahu walaupun selepas seminggu. Belum tentu orang di Johor mengetahui apa yang berlaku di Kedah, Pangkor, Selangor. Mungkin selepas sebulan baru mereka tahu. Hubungan komunikasi susah. Kemerdekaan dicapai dalam keadaan kita ditekan dan terpaksa untuk mencapai kemerdekaan, untuk mengurus tadbir kemerdekaan negara ini, untuk memastikan hak-hak bangsa dan agama kita ditunaikan kerana kita tidak mahu terus dijajah oleh golongan yang benci dan anti kepada Islam.

Mereka meninggalkan negara kita dan kita merdeka dengan bangganya. Kalau dilihat sejarah kemerdekaan di Dataran Merdeka kita melaungkan Merdeka, merdeka, merdeka dipimpin oleh Tunku Abdul Rahman. Kitalah, generasi inilah yang bertanggungjawab mengisi kemerdekaan tersebut. Namun adakah kita ingin mengisi kemerdekaan dengan semangat penjajah? Atau kita hendak mengisi kemerdekaan ini dengan Islam yang haq?

Apabila kita menyebut Islam, golongan bukan Islam tidak perlu takut. Islam adalah agama yang harmoni, seruan Islam adalah kepada perpaduan. Seruan Islam adalah menjaga hak-hak bukan Islam dalam negara. Seruan Islam adalah menunaikan hak-hak bangsa lain.
di petik dari:http://ustazfathulbari.wordpress.com
Catat Ulasan

INDAH NYA.......................

indahnya dunia tetapi hanya sementara, indahnya dosa tetapi hanya kelak merana, indah nya bahasa tetapi disalah guna, yang indah hanya sementara di dunia ini , beringatlah wahai saudara akhir juga yang kekal selamanya yang indah yang kekal abadi. semoga saudara semua ditempatkan golongan-golongan yang beriman. amin.

Google+ Followers

Google+ Badge

AKU HAMBA ALLAH S.W.T